Tuesday, April 1, 2014

APPLAUSE BLUE ROSE - 3



TEMAN APPLAUSE


Applause membesar dengan kurangnya kasih sayang seorang ibu. Applause di didik dan di besarkan oleh Ayahnya daripada dia lahir hinggalah usianya kini mencecah tiga tahun. Applause mempunyai seorang Abang, Kakak dan kini mempunyai dua orang Adik Perempuan.

Walaupun begitu, Applause lebih suka bersendirian dan melayan dunia yang di cipta yang hanya dia mengerti dan memahami. Applause cukup normal sifatnya seperti insan sempurna yang lain cuma Applause lebih gemar bersendirian membawa diri.

Sikap ini adalah kerana kurang keyakinan diri dan rasa rendah diri lantaran sikap ibu yang sering membeza-bezakan dirinya serta membahagi-bahagikan kasih sayang. Walaupun hanya baru berusia tiga tahun Applause sudah cukup faham dan mengerti ibunya tidak memperdulikannya. Penolakkan ibunya membuat Applause sering memendam perasaan.

Applause sering tersisih daripada adikberadiknya. Applause menanggis sendirian , Applause menekup muka memusingkan dirinnya di satu sudut dinding dibucu-bucu dinding inilah Applause meluahkan perasaannya sehinggalah Ayahnya datang memeluk dan memujuknya. Kasih Ayah terhadap Applause amatlah mendalam. Bagi Applause Ayahlah, ibu dan ayah Applause.

Kini Applause ada teman baru, teman yang sering bermain dengannya. Applause mula pandai berbicara.Ungkapan Abang!Abang!Abang! sering bermain di mulutnya...Siapa Abang ? Siapa yang menemani Applause ? Sedangkan yang ada hanyalah Applause sendirian..Tapi cara dan lagaknya seperti Applause bermain dengan seseorang yang hanya Applause seorang yang melihatnya.

Ibu sering memarahi dan memukul Applause. Applause tidak mengerti mengapa. Salahkah Applause bermain bersama temannya yang di gelar Abang itu . Applause tidak faham, mengapa dan kenapa ? Applause bingung memikirkan sikap Ibu.

Ayah bertanya pada Applause siapa Abang? Applause membawa ayah di hadapaan rumah ada sebuah pokok bunga raya di situ ada satu busut yang kecil Applause menunjuk ke arah busut itu sambil berkata ,
" Itu Abang ! "... Ayah hanya terkejut dan tersentap..tiada apa-apa di situ , yang ada hanyalah sisik-sisik halus kulit ular. Kini Ayah faham siapa Abang Applause. Ayah berfikir mungkin Dia datang hanya untuk menziarahi Applause.

Ayah memberitahu akan hal itu kepada Ibu. Ibu menjelaskan dia sudah mengetahui hal itu kerana pernah melihat Applause bermain bersama seekor anak ular yang di panggil Abang. Ibu menghalau dan mengambus busut itu dan menyuruh Ular itu jangan datang lagi. Di sebabkan hal itulah ibu memarahi dan memukul Applause.

Kini Applause bersendirian lagi. Bukannya Applause tidak mahu bermain dengan Adikberadiknya tetapi mereka yang tidak mahu bersama Applause.Akhirnya Applause membawa diri bermain sendirian. Applause sering menunggu dan duduk di bawah pokok bunga raya menanti kehadiran Abangnya tetapi hampa. Abangnya tidak mungkin akan datang lagi. Applause menunduk dan jatuhlah manik manik mutiara berkecaian...sedihnya Applause.

( BERSAMBUNG APPLAUSE BAHAGIAN KE-4 )